surabayaupdate.com
HEADLINE HUKUM & KRIMINAL INDEKS

Penderita Gangguan Jiwa Tetap Disidangkan Atas Dugaan Peredaran Uang Palsu

 

Jimmy Kurniawan, seorang pria yang mengidap gangguan jiwa, tetap disidangkan di pengadilan atas tuduhan peredaran uang palsu.
Jimmy Kurniawan, seorang pria yang mengidap gangguan jiwa, tetap disidangkan di pengadilan atas tuduhan peredaran uang palsu.

SURABAYA (surabayaupdate) – Meski menunjukan sikap aneh layaknya penderita gangguan jiwa, seorang pria tetap disidang di pengadilan. Sikap aneh yang diperlihatkan seorang pria itu tidak membuat majelis hakim dan Jaksa Penuntut Umum (JPU) menghentikan perkara dugaan peredaran uang palsu sebagaimana dituduhkan kepada pria tersebut.

Jimmy Kurniawan tetap diajukan ke persidangan oleh Jaksa Fathol Rasyid dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya meski pria yang dijadikan terdakwa atas dugaan tindak pidana peredaran uang palsu tersebut ngoceh dan ngelantur selama persidangan digelar.

Pada persidangan yang terbuka untuk umum di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Selasa (5/1) ini, Jimmy Kurniawan dihadirkan ke persidangan untuk mendengarkan pembacaan dakwaan yang dibacakan Jaksa Fathol Rasyid selaku Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Dalam dakwaan jaksa Fathol Rasyid terungkap, terdakwa ditangkap anggota Polsek Tegalsari saat berada di SPBU Jalan Dr Soetomo, Surabaya pada 26 Oktober lalu. Jimmy ditangkap karena diduga telah mengedarkan upal dengan cara membelikan bensin di SPBU tersebut. “Terdakwa mendapat upal pecahan Rp 50 ribu sebanyak 100 lembar dari seseorang yang bernama Gondo (DPO),” ujar jaksa Fathol.

Dalam kasus ini, terdakwa dijerat dengan pasal 36 ayat 3 UU RI nomor 7 tahun 2011 tentang Mata Uang jo pasal 36 ayat 2 UU RI nomor 7 tahun 2011 tentang Mata Uang. “Bahwa dari BAP Laboratotik Kriminalistik terungkap bahwa uang yang dibawa terdakwa merupakan uang rupiah palsu,” katanya.

Namun kelakuan Jimmy terlihat aneh saat ditanya majelis hakim apakah dirinya mengerti atau tidak terkait dakwaan jaksa. Kepada majelis hakim, warga Jalan Karang Empat Besar, Surabaya itu  justru bercerita bahwa dirinya pernah dipukuli oleh anggota Polsek Tegalsari dengan sebatang kayu. “Itu urusan anda dengan pengacara anda. Yang saya tanyakan adalah anda paham tidak dengan dakwaan jaksa,” tanya majelis hakim kepada terdakwa.

Tak hanya itu, sebelum sidang majelis hakim sempat bertanya kepada apakah dirinya lulusan sarjana seperti dalam dakwaan jaksa. Lantas terdakwa mengiyakannya, namun terdakwa mengaku lulus saat semester lima. “Iya saya sarjana, saya lulus semester lima pak hakim,” jelasnya kepada majelis hakim.

Usai sidang, Rahmat Hendro Saputro, kuasa hukum terdakwa mengatakan, terdakwa Jimmy tengah menderita gangguan jiwa. “Sejak umur 18 bulan terdakwa sudah mengalami gangguan jiwa sedang. Bukti bahwa klien saya mengalami gangguan jiwa adalah surat keterangan dari dokter spesialis anak yaitu dokter Saraswati Boerhan,” terangnya.

Dalam surat keterangan dokter itu tertulis bahwa terdakwa sudah menjadi pasien dokter Sarawati sejak umur 18 bulan. Dalam surat keterangan dokter itu juga tertulis bahwa terdakwa tengah mengalami gangguan jiwa. “Kami sangat keberatan dengan dakwaan yang diajukan jaksa di persidangan,” katanya.

Rahmat menambahkan, seharusnya kasus ini tidak layak diajukan ke persidangan karena juga sudah ada surat keterangan dari dokter RS Bhayangkara Polda Jatim. Dalam surat tersebut, terdakwa Jimmy dinyatakan mengalami gangguan jiwa. “Tapi ternyata surat keterangan dari RS Bhayangkara itu tidak pernah dilampirkan di Berkas Acara Pemeriksaan (BAP),” bebernya.

Ia juga mengeluhkan tindakan jaksa Fathol yang justru menyatakan perkara terdakwa Jimmy telah sempurna (P21). “Seharusnya saat pelimpahan tahap II, jaksa meminta agar Polsek Tegalsari memastikan apakah terdakwa sehat atau tengah mengalami gangguan jiwa. Seharusnya jaksa lebih tanggap, jangan seenaknya mem-P21-kan perkara ini,” kata Rahmat.

Menurutnya dalam kasus ini, terdakwa Jimmy hanya diperalat oleh seseorang yang bernama Gondo (DPO). “Mengerti klien saya mengalami gangguan jiwa, Gondo memperalatnya. Kini Gondo kabur dan polisi tidak bisa menangkapnya,” keluh Rahmat. (pay)

 

 

 

 

Related posts

Pidsus Kejari Surabaya Dalami Adanya Dugaan Keterlibatan Kamenag Kota Surabaya

redaksi

Masih Ada Menteri Yang Bekerja Biasa-Biasa Saja Ditengah Krisis Covid 19, Jokowi Pun Geram

redaksi

Rugikan Distributor Semen Bosowa Hingga Rp. 1,3 Miliar, Pemilik Toko Juwita Jombang Diadili

redaksi